Friday, April 29, 2011

Life is a dance for you to dance

Life is every where
Life
Life is a challenge
Life is a gift

Life is a chance
Life is a tragedy
Life is lonely
Life is pain

Life is full of frustration
Life is a mystery
Life is love
Life is made of hurt

Life is not a bed of roses
Life is a dance for you to dance
Life is every state of mind
What is life?

Life is a puzzle, solve it
Life is full of unexpected
Life is unexplainable

Life.

Maria Luisa Taylor...

Thursday, April 28, 2011

Dunia lain

Buka pintu
konon kaki mahu melangkah terus.

Mati langkah.
Seperti masuk ke dunia lain.

=.=

Friday, April 22, 2011

Bila

Bila mulut mula berbicara
pasti ada yang terkesima.

Bila hati mula berdetik
pasti ada yang terpaku.

Bila mata mula memerhati
pasti ada yang terpesona.

Bicara tak selalunya indah
kata hati tak semestinya benar
lirikan mata tak selamanya kekal.

Indah tuturmu
jujur hatimu
redup pandanganmu.

:)

Manusia

Tuesday, April 19, 2011

Buat Kamu

Dari lirik senyummu
sudah kutahu hatimu jujur
dari bait tuturmu
sudah kupercaya
engkaulah di hatiku.

Buat kamu
bicaraku mungkin mengundang dukamu
lirikan mataku mungkin membunuh jiwamu
namun
inginku nukilkan padamu
betapa kau teristimewa.

Buat kamu
bukan janji yang kupinta
bukan manis katamu yang kudambakan
cukuplah kau di sini
menemaniku di saat hujan mulai rintik
sehinggalah nyawa bercerai tubuh.

InsyaAllah :')

Temani aku

Perihal hati
yang resah gelisah.

Aku terpana.

Duhai hati
kau rajaku
kau pemimpinku
kau bawalah aku terbang ke udara
seperti hari-hari biasa.

Sayapku kian lumpuh
kakiku kian kaku
bibirku kian membeku.

Bagaimana harus aku ungkapkan?

Aku mahu kau sentiasa di sisiku
temani aku tiap detik
buat aku tersenyum seperti hari itu.

Cukuplah ku katakan
kaulah yang terindah
aku hanya mahu kamu :)

Bayang-bayang putih

Bayang-bayang putih
aku pasti itu kau
yang menyorok di balik dinding.


Aku tahu kau di situ
memerhati sesuatu 
tanpa kau sedari
mataku menangkapmu.


Bayang-bayang putih
usah kau titskan air mata
kerna yang ada di hadapanmu 
hanya mainan dunia.


Kau gagah tatkala mengibarkan sayap
mengapa harus kau tersungkur 
hanya dek kakimu menjejak tanah
tempat terbongkarnya segala penipuan.

Irama Itu

Kusorong telinga
mengamati irama itu
aku kenal
tapi aku lupa.

Kukerah akalku
berputar kotak memoriku
ligat sekali.

Ah! 
pening.

"Cik,itu irama Fur Elise."
"Oh,terima kasih."
"Sama-sama."

Aku berpaling,
mencari kelibat dia
yang bisa mendengar akalku.

"Cik,aiskrim."
"Kau?"
"Ya,saya."
"Bagaimana kau tahu?"
"Kerna aku juga seperti kamu."
Tersenyum.

hembusan bayu

Ketika bayu itu menghembus
aku masih kecil
tidak mengerti akan apa-apa
kusangka bayu itu bayu normal
tanpa aku sedar
tumbangnya seorang insan dek hembusan itu.


Ketika suria itu memancarkan cahayanya
aku duduk di birai katilku
mendongak ke langit
memaksa mataku menatap mentari
cahaya seolah-olah tidak menembusi korneaku.


Ah
hati kosong
jiwa kering
akal mati.


Sesekali bayu itu datang 
mengingatkan masa kecilku
melihat drama tumbangnya insan itu
dek kerana taksubnya pada cinta.


Aku?
sendirian itu lebih mudah
kerana bagiku
andai bayu itu menghembusku
aku bisa menangkisnya sendirian
mungkin juga
tiada yang akan turut menolakku
terhumban jatuh ke dalam gaung.
Ujian tidak datang tanpa sebab.
Itulah janjiNya.
Dan setiap kesukaran punya kemudahan.
:)

kisah si perindu

Akulah si camar itu
yang rindu akan desiran air pantai.


Bagi aku
rindu itu pemanis hati
andai tiada rindu
pasti jiwa menjadi kosong.


Bagi aku
rindu itu pengikat hati
andai tiada rindu
pasni punah segalanya.


Rindukan sang Pencipta
itu suatu yang pasti
rindukan yang dicipta
hanya Dia yang tahu.

gitar usangku

Detik-detik berlalu
aku masih sendiri
bertemankan gitar usang
yang setia bersama jari jemariku.

Kupetik gitar itu
memainkan melodi hatiku
seakan-akan inginku menari
menghilangkan segala gundah
mencipta bahagia di jiwa.

Oh bintang
berkeliplah engkau
seiring dengan petikan gitarku
walaupun ku tahu
ia tidak semerdu kicauan burung di udara.

robohkan benteng itu

Kudongak ke atas
memandang sayu tembok tinggi yang membelenggu diriku
saat itu
kudratku bagaikan disentap
sayapku seperti hilang pedoman
butir demi butir cecair jernih mengalir
aku tidak mahu kalah!


Kulihat ke kiri dan ke kanan
mengharapkan ada keajaiban datang menerpa
kusoroti kedua mataku
memandang tanah yang semakin menipis
semakin kupandang rumput yang layu
semakin pedih hatiku merintih
aku ingin keluar dari semua ini!


Dari kejauhan
mataku tertancap pada satu susuk 
mataku bersinar
kakiku mengorak langkah
jasadku umpama mendapat jiwa yang baru
nantikan daku wahai engkau di sana
kerana kupasti
kaulah yang bakal memimpin tanganku
merobohkan benteng yang ada di hadapan.


syukur

Kau salju,hujan dan hutan rimba

Kau ibarat salju
dingin dan membeku
tapi bagiku engkau menyamankan
bahkan hatiku yang panas mendidih 
berjaya kau tundukkan.


Kau ibarat air hujan
yang bagiku engkaulah pembawa mudarat
namun kau buktikan padaku
kau hujan yang memberi ketenangan
kau hujan yang membawa kebahagiaan
kau hujan yang meredakan resah gelisah.


Kaulah hutan rimba
yang dahulu kufikir kaulah penyimpan segala kegelapan
kaulah yang membuahkan rasa takut dalam hatiku
ah!
sekali lagi kau tunjukkan padaku
kau bukan sebegitu
kau hutan rimba yang menyimpan segala khazanah
yang mencoret kenangan indah
bersama embun-embun pagi
yang menitis menyembah bumi.


Kau saljuku
kau hujanku
kau hutan rimbaku.